THE SKY IS PINK REVIEW


Assalamualaikum untuk semua sahabat blogger dan juga pembaca entry ni sekalian ..

Semenjak layan Netflix ni banyak pula layan movie. Betul lah kata orang, langgan Netflix tak rasa rugi sangat memandangkan movie yang ditayangkan memang fresh. Dan tak kurangnya dengan adegan tak senonoh, tapi itu aside yang kita semua tak perlu tengok. Tengok yang baik-baik sahaja untuk kurangkan dosa yang sediada. Seperkara yang bagus tentang Netflix, bila movie baru masuk, mereka akan notify kita. Maka tahu lah juga movie apa yang nak ditonton.

The Sky is Pink adalah movie 2019 around awal Disember 2019. Pada mulanya mek tak berapa nak tengok sangat The Sky is Pink. Tajuk tak menarik plus mek tak tahu pun yang cerita ni Hindi. Tengok notification macam tu je, tak tengok sepenuhnya. Kalau tahu dari awal, mesti terus tekan (mek memang minat dengan movie Hindi). Weekend lepas terasa macam tak tahu nak tengok movie apa so tekan lah balik dekat butang notification and cuba untuk menonton apa yang dicadangkan.

Klik The Sky is Pink.


Sinopsis The Sky is Pink

Aisha, dilahirkan dengan keadaan SCID (penyakit imun yang ‘memakan’ diri). Penyakit daripada genetic kedua ibu bapanya dan dianggarkan untuk hidup dalam tempoh 6 bulan sahaja jika tidak dirawat. Aditi (ibu kepada Aisha) dan Niren (ayah kepada Aisha) pernah mengalami situasi ini pada kelahiran anak sulung mereka, Tanya. Pun begitu kesedaran dan diagnose penyakit SCID ini agak terlewat. Dan untuk Aisha, takkan berulang sekali lagi.

Aditi dan Niren mengambil risiko untuk ‘berpindah’ ke London bagi mendapatkan rawatan kepada Aisha. Dengan kekurangan wang tapi masih tetap ingin anaknya hidup lebih lama. Aisha meningkat remaja dan disahkan bebas SCID. Boleh hidup seperti orang normal yang lain. Tiba masanya untuk pulang ke tanah air mereka. Pun begitu siapa boleh pastikan ‘side effect’ kepada rawatan SCID tidak singgah pada Aisha.

Sekali lagi Aditi dan Niren diuji untuk teruskan rawatan paru-paru pada Aisha ataupun hanya mengambil langkah precaution sahaja untuk teruskan hidup yang mungkin bertahan 2 tahun lagi. Dan adakah Aisha mahu hidup lebih lama lagi bila cinta pertamanya pada Karan ditolak. Apakah bezanya mati pada umur 18 atau 28 tahun? Bagaimana Aditi dan Niren merancang untuk Aisha dapat kebahagiaan hidup sementara masih lagi menanggung nyawa.

Watak dalam The Sky is Pink

#1 Aisha. Watak utama dalam The Sky is Pink and the reason why movie ini wujud. Seorang pesakit SCID kemudian bebas dan terkena pula sakit paru-paru lemah akibat side effect chemo yang dia lalui sepanjang 18 tahun kehidupan. Aisha teruskan perjuangan hidup disebabkan ibu bapanya yang begitu nakkan dia hidup dengan lebih lama. Karakter Aisha tidak mengelirukan, bersahaja dan stay cool walaupun dia tengah tanggung kesakitan.

#2 Moose / Aditi. Seorang ibu yang cekal. Sangat cekal dan optimis nakkan anaknya hidup lebih panjang. Standart seorang ibu yang menjadi cerewet dalam penjagaan anak-anaknya. Seorang isteri yang begitu tabah juga untuk jaga anak seorang diri bila suami terpaksa keluar berkerja. Pendek kata, semangat yang dibawa oleh Aditi memang semangat setiap ibu. Sanggup buat apa sahaja asalkan anak sihat dan bahagia.

#3 Panda / Niren. Seorang suami yang begitu support apa yang bini dia lakukan. Sanggup bersusah payah cari dana untuk biaya kos rawatan Aisha di London. Watak Niren patut dicontohi oleh para suami sebab biasanya ibu akan blown dan overthinking tapi Niren selalu sejukkan dan positifkan Aditi. Sama-sama menanggung kesedihan bila anak dalam keadaan tidak sihat. Watak Niren tak lah cool sebab ada juga part dia macam blur tapi dilengkapi dengan kebijaksanaan Aditi.

#4 Giraffe / Ishaan. Abang kepada Aisha. Dia tak dapat penyakit SCID mungkin sebab dia lelaki. Seorang abang yang cekal jugak sebab dari kecil kena tinggal dengan atuk dan nenek sebab mak jaga adik yang sakit di London. Kemudian sangat memahami ‘fragile’ adiknya. Support adik dan juga mak ayah. Watak Ishaan mungkin nampak tidak muncul sangat tapi sesekali dia keluar tu memang membawa mesej yang bermakna.

Rating

Mek menangis pada minit ke berapa entah tapi sure awal, dalam 15 minit tayangan. Perasaan sebak itu datang memandangkan movie ini adalah kisah benar yang dilakonkan semula. Boleh bayang perasaan bila anak meninggal, kita dah buat yang terbaik. The Sky is Pink memang truthful punya movie. Bukan separuh reality separuh ‘penyedap cerita’. Mungkin pelakon pun yang greding A so cerita tu boleh feel kehidupan real, bukan kehidupan berlakon.

Another Hindi movie yang mek rasakan dapat menyentuh perasaan penonton. Bukan sekadar movie Hindi biasa-biasa, ianya memberi pengajaran hidup juga. Sekeliling, rumah tangga, anak-anak dan kerjaya. Rating 4/5 sebab The Sky is Pink berjaya sentuh hati ibu mek untuk lebih menghargai anak-anak yang dikurniakan kesihatan yang baik. Semoga penonton yang tengok cerita ni boleh ambil iktibar untuk menghadapi dugaan hidup.

Sekian ..

No comments